Behind The Scene!

20070707

Langkah Pertama, Berlari dan Tersungkur


PETALING JAYA, July 7th, 2007 (Saturday) – Setiap perjalanan pastinya dimulakan dengan langkah pertama. Namun tidak semua orang masih ingat bagaimana dia memulakan langkah pertama itu.

Bagi saya, setiap langkah pertama harus diingat dan dikenang selamanya kerana untuk memulakan langkah pertama, ia perlukan satu keputusan tepat. Dari langkah pertama itulah ia akan menentukan hala tuju kita seterusnya.

Masakan kita boleh lupa, detik pertama kita melihat orang yang kita minat dan kita terus jatuh cinta, dari situ kita tahu yang dialah orangnya yang akan bersama kita sepanjang hayat, dan tindakan pertama kita mencari alasan berkenalan dengan orang yang dimaksudkan , itulah langkah pertama kita.

Seperti saya, langkah pertama yang saya gerakkan untuk menjadi wartawan ialah dengan mengikuti Kursus Penataran Kewartawan di Klang, anjuran Berita Harian Sendirian Berhad sekitar tahun 1996.

Waktu itu, saya berada dalam tingkatan enam.

Kerana tidak mahu melepaskan peluang mengikuti kursus itu, saya tipu penjaga saya dengan memberitahu mereka yang saya dipilih pihak sekolah untuk menyertai kursus tersebut. Pada hal ia tiada kena-mengena langsung.

Rasa bersalah dan kelakar pun ada bila fikirkan semula. Tanpa syak, dari Kulai ke Klang mereka menghantar saya untuk mengikuti kursus itu.

Tapi itulah yang dikatakan, tindakan saya itu menentukan seterusnya perjalanan hidup saya.

Saya percaya, hari ini mereka pasti berbangga atas apa yang pernah saya lakukan itu.

Jadi, sekiranya anda ada cita-cita, beranikanlah diri untuk mengorak langkah yang pertama. Tanpa melangkah kita tidak akan pernah tahu nikmatnya berlari dan kita juga tidak akan punya pengalaman untuk menceritakan bagaimana sakitnya apa yang dinamakan ‘jatuh tersungkur itu.’

P/S: Saya masih ingat, lagu Percayalah nyanyian Siti Nurhaliza menjadi alasan untuk berbual-bual dengan si dia, itulah langkah pertama saya untuk mendekatinya.

2 comments:

Anonymous said...

hmmmm terus teringat si dia menonton Samarinda, just bcos he want to have an idea to talk with me! kagum, for some1 who hardly speak Malay, put an effort to watched the drama :) dan indah bukan?

me on the other hand, tak penah missed menonton F1, just becos he loves F1! (ni la yang terjadik when West meet East) ahaks~

arghh... kenangan terindah, kenangan terindah!

p/s: wonder where he is now :(

Kiff said...

Dalam hubungan kena selalu ada tolak ansur... tapi kalau dah ada sikap pentingkan diri sendiri itu yang menghancurkan hubungan.